Legenda Hidup Qasidah Modern: Grup Nasida Ria!

1529
Legenda Hidup Qasidah Modern: Grup Nasida Ria!
Ilustrasi oleh Agung Abdul.

RRREC Fest in the Valley adalah festival musik alternatif 3 hari 2 malam di bumi perkemahan Tanakita, Situgunung, Sukabumi, Jawa Barat yang diadakan oleh inisiatif seniman Ruangrupa. Dalam tradisinya, festival ini kerap mengundang aksi-aksi mengejutkan dari berbagai genre, generasi, dan negara, salah satunya Nasida Ria.

Pada September 2016, RRREC Fest in the Valley dibuka oleh duo Sonotanotanpenz dari Jepang yang dideskripsikan dalam teks website dan brosur perhelatan sebagai “seni menyimpang imut memukau” (saya ada di malam itu, jatuh hati kala menontonnya, dan berhasil membeli sebuah CD-nya), sementara esoknya akan tampil Nasida Ria yang dituliskan dengan “Grup legendaris perintis Kasidah Modern berbekal kecerdasan, keyakinan, dan kharisma murni.”

Apa yang terjadi di lapangan saat mereka tampil? Panggung dipenuhi ibu-ibu berseragam yang fasih bermain musik dan bernyanyi, para penonton berjoget menikmati, dan kharisma itu benar terpancar dari kepolosan membawakan lagu-lagu dan menggulirkan pertunjukan di hawa yang sejuk.

Sepertinya, hampir semua penonton mendapatkan pengalaman menonton langsung pertama kali, meskipun beberapa mungkin sudah mengenal, atau justru familier, dengan hit besar mereka dari era 1980an, “Perdamaian”. Judul lagu ini juga menjadi sebuah judul album mereka. Sembilan personil berdiri berjajar-berseragam; ketika itu nama kelompok tertulis di sampul album sebagai Nasyida Ria.

Demikian lirik lagu “Perdamaian”…

Perdamaian… perdamaian… / Perdamaian….perdamaian… / Banyak yang cinta damai / Tapi perang makin ramai / Bingung-bingung ku memikirnya / Wahai kau anak manusia / Ingin aman dan sentausa / Tapi kau buat senjata / Biaya berjuta-juta

Banyak gedung kau dirikan / Kemudian kau hancurkan / Bingung-bingung ku memikirnya / Rumah sakit kau dirikan / Orang sakit kau obatkan / Orang miskin kau kasihi / Anak yatim kau santuni / Bom atom kau ledakkan / Semua jadi berantakan / Bingung-bingung ku memikirnya 

Divisi cinderamata Ruangrupa bahkan menjalin kerjasama dan mencetak kaos Nasida Ria untuk lagu lainnya, “Bom Nuklir”, dengan desain yang menyertakan lirik lagu.

Memang, bila kita mendengar liriknya, “Bom Nuklir” memiliki daya tarik tersendiri bagi jiwa anak muda (terlebih penampilan lagu itu juga menampilkan efek suara ledakan). Sebuah lagu yang bahkan masuk akal untuk dibawakan ulang oleh kelompok musik heavy metal.

Baca juga:  Kepedulian Musisi Muda Indonesia Terhadap Kesehatan Mental

Bila bom nuklir diledakan / Akan musnah kehidupan di bumi / Hawa panas menyelimuti bumi / Membakar semua yang di bumi / Langit gelap tertutup asap hitam / Mendadak udara dingin membeku / Sungguh ngeri akibat bom nuklir / Flora, fauna, manusia, dan bangunan / Semua hangus kemudian membeku

Orang yang selamat matanya buta / Sekujur badan tumbuh tumor ganas / Lebih sakit daripada yang mati / Wahai pencipta bom nuklir terlaknat / Mengapa kau undang hari kiamat / Ciptakan saja obat yang berguna / Libatkan dagang hasil pertanian

Agar tak ada wabah kelaparan / Demi kesejahteraan manusia / Hentikan saja produksi bom nuklir

Sejak bermain di RRREC Festival 2016, grup ini jadi ramai dibicarakan anak muda, dan dianggap “keren”—sesuatu yang bahkan belum pernah mereka dapatkan. Segmen pendengar yang sama sekali berbeda dari basis penggemar mereka selama ini. Dan ini baru gejala dari ledakan yang jauh lebih besar yang segera terjadi.

Apa yang kemudian berlangsung pada tahun-tahun ke depan sudah semakin tak terbendung. Pada 2018 Nasida Ria diundang bermain di panggung Synchronize Festival, tentu dipadati para penonton muda yang sehari-hari jauh dari mendengarkan qasidah, walaupun bila itu modern. Menjadi salah satu penampil yang paling “pecah”, maka pada tahun berikutnya mereka kembali diundang di festival yang sama. Lagi-lagi “pecah”!

Nasida Ria / foto: @pohanpow

Pada 2019 pula, terbit buku Nasida Ria: Sejarah The Legend of Qasidah 1975-2011 karangan Listiya Nurhidayah. Buku terbitan Dramaturgi ini bermula dari skripsi yang disusun Listiya pada 2017, tahun yang begitu jauh dari awal kemunculan kelompok asal Semarang itu.

Kita bisa saksikan pada tahun-tahun belakangan ini: Nasida Ria menjadi salah satu “media darling”. Mereka diwawancara berbagai media, berbagai liputan dan talk show, dari konvensional sampai menghiasi layar internet. Dan mereka menjadi semakin cult saja.

Di luar pentas-pentas anak muda eksentrik dan hip itu, juga sejumlah undangan tampil di media, sesungguhnya pada era 2000an Nasida Ria memang masih aktif bermain di berbagai acara dan hajatan apa saja. Dari pernikahan sampai khitanan, reportoarnya terbilang mencukupi untuk cocok diundang.

Baca juga:  Agung Hercules, Dangdut Macho yang Meninggalkan Kita
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments