Menjadi Indonesia: Nasionalisme Banal Ketika Tur Luar Negeri

Nov 8, 2018

Pada akhirnya, ide mengenai “nasionalisme banal” kini menjadi medium populer untuk mengenalkan “musik Indonesia”.

Menurut Billig, salah satu dari sekian banyak contoh pengingat nasionalisme banal adalah bendera. Jika dalam nasionalisme membara bendera-bendera dikibarkan oleh penduduk dengan semangat menyala, dalam nasionalisme banal bendera adalah pengingat yang sepele dan tak-terperhatikan. Terkadang kita cuek terhadap keberadaan bendera yang setiap Senin kita rayakan saat upacara sekolah, di kantor atau gedung pemerintahan. Namun bendera-bendera itu secara terus menerus, tanpa kita sadari, menjadi pengingat kalau kita adalah anggota sebuah bangsa. Dengan demikian, reproduksi nasionalisme tidaklah terjadi pada saat-saat khusus, tetapi setiap hari dan terus menerus.

Inti pandangan Billig (1995) tentang nasionalisme adalah bahwa nasion senantiasa direproduksi lewat pengingat-pengingat yang kelihatannya sepele dan tak terperhatikan (banal reminders) yang secara terus menerus dan sehari-hari mengingatkan penduduk bangsanya. Nasionalisme itu bukan semata sesuatu yang terjadi secara tiba-tiba, akan tetapi direproduksi terus menerus. Jadi sebenarnya nasionalisme adalah kondisi endemik dan senantiasa ada karena direproduksi melalui beragam medium.

Kalau mengacu pada konsep Billig di atas, perasaan nasionalisme ini justru muncul ketika sebuah band mendapat kesempatan tampil di luar negeri. Selalu ada keinginan dari band tersebut untuk menunjukan darimana mereka berasal. Entah sebagai bagian gimmick pertunjukan atau bukan, akan tetapi ini lah yang akhirnya kenapa tur di luar negeri – terutama penyematan bendera merah putih – merupakan suatu proses nasionalisme banal. Karena ketika bermusik di luar negeri menjadi alasan kultural untuk “menjadi Indonesia”.

 

____

1
2
3
Penulis
Idhar Resmadi
Nama Idhar Resmadi sudah dikenal di kalangan jurnalis musik tanah air. Music Records Indie Label (2008), Kumpulan Tulisan Pilihan Jakartabeat.net 2009-2010 (2011), dan Based on A True Story Pure Saturday (2013) adalah karya yang sudah ia rilis. Selain itu, ia juga merupakan peneliti lepas, pembicara, moderator, atau pemateri untuk bahasan musik dan budaya.

Eksplor konten lain Pophariini

Dead Bachelors ‘Reuni’ di Single Terbarunya

Yang satu ini, bisa dibilang sebagai sebuah kejutan yang menyenangkan bagi duo Narendra Pawaka dan Mario Pratama yang tergabung dalam unit Dead Bachelors.

Saling Menguatkan bersama Nino Kayam

Mengenai “Nikmati Rindunya”, Nino mendedikasikan single terbarunya ini untuk sang ayah yang berpulang di bulan Oktober 2020 lalu.