Menjadi Indonesia: Nasionalisme Banal Ketika Tur Luar Negeri

Nov 8, 2018

Nasionalisme Banal
Musisi Indonesia mulai diapresiasi oleh publik luar negeri memang sudah sangat lama. Yang paling fenomenal ketika Dara Puspita melakoni tur Eropa pada Juli 1968 lalu. Sekembalinya ke Indonesia tiga tahun berikutnya, Dara Puspita disambut bak pahlawan. Melakoni tur luar negeri akhirnya menjadi kesempatan menunjukkan eksistensi seluas mungkin.

Down for Life di Jerman / Foto: dok. Down for Life

Salah satu hal yang seringkali dilakukan oleh band-band yang melakoni tur luar negeri yaitu menyematkan bendera merah putih. Entah siapa atau band apa yang pertama kali menyematkan bendera merah putih ketika tampil di panggung-panggung luar negeri. Tapi apa yang saya perhatikan kebiasaan ini agak berbeda ketika band tersebut tampil di festival dalam negeri. Saat di luar negeri, seolah hanya dengan “menempelkan” bendera merah putih, rasa nasionalisme itu memuncak di dada. Inilah sebuah nasionalisme banal yang mengingkatkan identitas kita di tanah asing. Suatu hal remeh temeh yang sebetulnya kerap kita lupakan saat kita berada di Tanah Air. Pada akhirnya, ide mengenai “nasionalisme banal” kini menjadi medium populer untuk mengenalkan “musik Indonesia”.

Entah siapa atau band apa yang pertama kali menyematkan bendera merah putih ketika tampil di panggung-panggung luar negeri.

Apa hubungannya antara gambar bendera merah putih dengan jiwa nasionalisme? Kita mungkin tidak sadar, tapi sebagai sebuah “nasion” identitas kebangsaan itu kerap muncul melalui fenomena yang remeh temeh. Contohnya, beberapa waktu lalu saat ajang Asian Games 2018 lalu sempat beredar sebuah foto pesilat Hanifan Yurdani Kusumah yang merangkul Jokowi dan Prabowo berbalut bendera merah putih. Foto itu seketika menjadi viral. Tensi tinggi akibat tahun politik dengan serta merta menjadi damai dan semua seolah “bersatu” oleh foto viral tersebut. Semua orang mendadak menjadi “nasionalis” dengan memposting foto bendera tersebut.

Konsep “Nasionalisme Banal ini” diperkenalkan oleh Michael Billig (1995) untuk menjelaskan proses reproduksi nasionalisme yang terus menerus, sehari-hari, secara remeh temeh, dan sambil lalu-ringkasnya secara, banal. Billig memakai istilah nasionalisme banal ini untuk dikontraskan dengan fenomena nasionalisme yang lebih kasat mata dan lebih kita kenali yaitu “nasionalisme membara” atau “hot nationalism”, untuk merujuk pada saat-saat khusus ketika perasaan nasionalisme itu membara dan diekspresikan dengan penuh semangat, seperti demonstrasi besar-besaran ketika ada kasus klaim Ambalat oleh Malaysia yang telah memicu reaksi keras masyarakat Indonesia.

1
2
3
Penulis
Idhar Resmadi
Nama Idhar Resmadi sudah dikenal di kalangan jurnalis musik tanah air. Music Records Indie Label (2008), Kumpulan Tulisan Pilihan Jakartabeat.net 2009-2010 (2011), dan Based on A True Story Pure Saturday (2013) adalah karya yang sudah ia rilis. Selain itu, ia juga merupakan peneliti lepas, pembicara, moderator, atau pemateri untuk bahasan musik dan budaya.

Eksplor konten lain Pophariini

Dead Bachelors ‘Reuni’ di Single Terbarunya

Yang satu ini, bisa dibilang sebagai sebuah kejutan yang menyenangkan bagi duo Narendra Pawaka dan Mario Pratama yang tergabung dalam unit Dead Bachelors.

Saling Menguatkan bersama Nino Kayam

Mengenai “Nikmati Rindunya”, Nino mendedikasikan single terbarunya ini untuk sang ayah yang berpulang di bulan Oktober 2020 lalu.