40

Resensi : Gabriel Mayo – In Between

Artist: Gabriel Mayo
Album: In Between
Label: GM & Co
Peringkat Indonesia: 7/10

Tidak banyak musisi yang ‘menyeberang’ dan Gabriel Mayo adalah satu diantara yang sedikit. Dikenal sebagai drummer dari band Vox, kini Mayo bertransformasi menjadi singer-songwriter. Menenteng gitar dan menyuarakan kegusaran dan keresahannya dalam hidup lewat lagu-lagunya.

Mendengarkan seorang Gabriel Mayo dari dulu sampai detik ini masih relevan: Kasih dia gitar dan dia akan memberikan saya banyak melodi-melodi indah yang mungkin beberapa diantaranya ada di In Between ini. Sebuah kumpulan cerita lika-liku kehidupan musisi perantauan dari Surabaya di ibukota.

Perubahan musikalnya pun makin hari makin kentara, meskipun tak banyak bergeser, tapi mengejar ke sesuatu yang optimal secara subyektif itu ada dan sedang dilakukannya. In Between adalah pembuktiannya pelan-pelan.

Baca juga:  Attracts - Asam Haram

Di album ini, ia membawa keintiman musik, suara dan liriknya ke cabang-cabang emosi yang menarik. Seperti ada upaya kemegahan di “Countdown”, perenungan-perenungan yang dalam di “Insomnia” dan “And Why” menjadi satu dengan kegetiran petikan gitar dan kerapuhan suaranya, yang sejatinya menjadikan dirinya unik.

Diantara nomor-nomor intimnya, Mayo mencoba mencari riuh, yang menarik adalah “Loud n’ Loud”. Sang kolaborator di departemen slide Michael Felisianvs bekerja dengan baik, lagu ini terdengar baik. Harmonisasi yang baik dengan Tanya Ditaputri juga patut diacungi jempol.

Layaknya pendengar yang tak pernah puas, saya mendengar seperti ada sesuatu yang bisa digali lebih dalam dari seorang Mayo, terlepas dari baiknya patron musik folk yang diembannya. Tak ada salahnya menjajal ketukan-ketukan non-standar, notasi-notasi aneh yang keluar dari zona nyaman. Karena hanya di situlah seorang penyanyi dan penulis lagu sejatinya bisa terus hidup.

Baca juga:  Resensi: rrefal - Sweet Sweet Palm Sugar

_____