Teddy Adhitya – Ocean (EP)

Sep 26, 2022
Teddy Adhitya Ocean

Setelah merilis trilogi singel #trilogi3 berbahasa Indonesia yang menjanjikan, Teddy Adhitya mengecoh pendengarnya dengan kembali ke area nyamannya, dan memilih kembali murung dalam album mini terbarunya, Ocean.

Teddy merilis album debut di 2017, setelah setahun sebelumya merilis singel perdana “In Your Wonderland”. Siapa sangka, singel  ini menjadi salah satu dari sedikit lagu bernuansa ceria yang joget-able miliknya. Dan jumlahnya yang sangat minim itu berhasil dipertahankan dengan baik hingga kini.

Sepanjang membuka kembali katalognya yang ada di layanan streaming, ditemukan lebih banyak lagu muram, bertempo sama yang sangat mellow. Dan sangat sedikit lagu yang ceria yang bertempo medium/cepat. Seolah ingin selalu berkubang di dalam nada-nada murung tanpa henti.

Sepanjang membuka kembali katalognya yang ada di layanan streaming, ditemukan lebih banyak lagu muram, bertempo sama yang sangat mellow. Dan sangat sedikit lagu yang ceria yang bertempo medium/cepat

Hal ini terbukti setelah album perdana Nothing is Real di 2017, ia merilis Question Mark ((?)) di 2019 yang masih didominasi nomor-nomor muram dan bertempo sama. Bahkan “Sweetly Silly” yang terhitung lebih optimis pun seperti menahan kita untuk bersenang-senang di bagian reffrain-nya dengan ujung nadanya yang berubah murung.

Tapi semua berubah ketika Teddy merilis trilogi singel, “Langit Favoritku”, “Masa Depan” dan “Semestinya”. Keluar dari zona nyaman sepenuhnya berlirik bahasa Indonesia. Efeknya luar biasa. Lagu-lagu murung bertempo seragamnya terasa bernyawa dan lebih ramah di telinga akibat lirik mudah cerna. Faktor lirik Indonesia berperan penting. Bila diperhatikan penulisan liriknya juga cukup menjanjikan. Sangat jauh dari kata mengecewakan. Hasilnya pun “Langit Favoritku” -yang juga jadi favorit ku, dan favorit kebanyakan orang- memiliki stream kedua tertinggi di Spotify.

Semua berubah ketika Teddy merilis trilogi singel, “Langit Favoritku”, “Masa Depan” dan “Semestinya”. Keluar dari zona nyaman dan berlirik bahasa Indonesia, lagu-lagu murung bertempo seragamnyna terasa lebih ramah di telinga

Entah kenapa Teddy memilih untuk tidak meneruskan hal itu dan malah kembali berkubang di musik murung mengawang-awang depresif dengan nada-nada minor dan tempo lambat seragam. Di Ocean ini Teddy hanya memberikan penawar lagu-lagu muram hanya di lagu, “Hold On I Got You”. Itu pun masih terasa murung. Tapi kalau album mini ini berhasil menjadi katarsis dirinya itu adalah pilihannya. Tapi seberapa jauh kah Teddy ingin menarik pendengarnya untuk terus-terusan bermurung ria?

Sekali lagi hal itu pilihan, dan kalau Teddy memilih untuk seperti itu adalah pilihan artistik yang harus dihargai. Meski paska dua album penuh dan satu album mini Teddy terus terjebak melakukan hal yang sama berulang-ulang.

Entah kenapa Teddy tidak meneruskan itu dan malah kembali berkubang di musik murung mengawang-awang depresif dengan nada-nada minor dan tempo lambat yang seragam

Sementara kalau berbicara tentang gelombang baru penyanyi solo pria paska Tulus seangkatannya Teddy jelas punya amunisi yang berbeda. Vokalnya soulful, tone-nya khas, tekniknya sangat baik dan aransemen musiknya tidak main-main. Showmanship di atas panggung? Sudah jaminan. Sangat disayangkan ia memilih untuk di area nyamannya saja.

Mungkin Teddy harus belajar pada musisi dangdut. Yang sesedih apapun lagunya, tetap ingin membuat pendengarnya merasa positif dengan musik yang ceria dan joget-able. Intinya, mau sesedih apapun, jogetin aja, bang.

 


 

Penulis
Anto Arief
Suka membaca tentang musik dan subkultur anak muda. Pernah bermain gitar untuk Tulus nyaris sewindu, pernah juga bernyanyi/bermain gitar untuk 70sOC.

Eksplor konten lain Pophariini

Nagita Slavina Mengawali Rencana Album dengan Single Bersyukurlah

Jeda hampir 2 tahun dari perilisan single terakhirnya “Untukmu Rafathar Rayyanza”,  Nagita Slavina kembali lagi membawa yang terbaru dalam single bertajuk “Bersyukurlah” hari Sabtu (17/02).   Lagu “Bersyukurlah” yang rilis bertepatan dengan ulang tahun …

Band Bentukan Dul Jaelani, Qodir Rilis Video Musik Aku Butuh Dia

Dul Jaelani bersama ketiga rekannya, Muhammad Xaviar (gitar), Deriel Sudiro (gitar), dan Axel CB (drum) membawa bendera Qodir resmi merilis video musik single terbaru “Aku Butuh Dia” via kanal YouTube Official Qodir hari Jumat …