Wawancara Khusus Aldrian Risjad: Tak Bercita-cita Menjadi Rock Star

410

Lo tadi bilang di kelas seni ada yang ngecengin. Ada nggak yang akhirnya nonton lo manggung?

Teman SMP kayaknya ada deh. Jadi dulu gue tuh momen dicengin parahnya pas SMP karena SD gue belum open gitu ke orang-orang kalau gue suka nyanyi. Eh bahkan gue belum suka nyanyi deink SD. SMP gue mulai suka nyanyi. Gue sering nyanyi di sekolah, misalnya jam istirahat gue dengerin lagu pakai headset. Banyak yang ngatain, “Suara lo jelek, ngapain lo nyanyi nggak ada bakat mending lo main gitar aja.” Cuma gue batu gitu, dalam hati ‘oh gue tau kok gue bisa’. Lo aja yang nggak ngerti. Dulu gue sotoy banget. Untungnya gue sotoy sih.

Gimana pertimbangan kolaborasi sama Iga Massardi dan keterlibatan nama lainnya seperti Lafa Pratomo di mini album ini?

Kalau balik cerita awal. Gue clueless banget bikin lagu, gue di-direct Baskara saat itu. Dia nyaranin gue, “Di, kita coba pecah-pecah produser ya, misalnya lagu A ini, lagu A itu.” Cuma, gambaran saat itu nggak terealisasi, tapi justru akhirnya gue kenal sama Iga dan Lafa. Tapi intinya, kalau Iga waktu itu Baskara WA gue, “Di. Iga katanya mau nih nge- produced lo. Dia suka suara lo, dia nonton video cover lo.” Beberapa hari kemudian gue ke kantor ketemu Iga. Kenalan, kita mulai jalan. Kalau Lafa, gue sama Awan lagi bikin lagu gue yang “Premature” kan. Saat itu kita nyari-nyari, “Wan, kita mau rekaman di mana ya, siapa yang produced ya.” Gue langsung came up Lafa aja. Udah langsung ke Lafa kita. Ternyata cocok banget mereka berdua sama gue. Itu dua pertemuan yang sangat gue syukuri karena mereka sangat berkontribusi, dalam bahasa musikalnya pencarian tone gue di musik.

Tapi dengerin lagu-lagu Barasuara?

Cukup monumental sebenarnya kalau buat gue, sekitar 2016 gitu gue tuh belum ngedengerin musik-musik dalam artian musik independen yah. Dulu referensi gue kalau musik Indonesia masih benar-benar terbatas, ke musik-musik radio atau lagu lama sekalian. Barasuara jadi gerbang karena mereka salah satu band independen yang saat itu lagi hot-hotnya dan gue kena juga. Gue langsung melek gitu ternyata banyak ya band lokal yang keren.

Aldrian Risjad, membuka acara / Pohan

Kalau Lafa?

Dulu gue nggak terlalu dengerin Danilla. Malah gue baru dengerin Danilla ketika dia baru rilis album kedua. Kan dia ada album lamanya, gue belum terlalu dengerin. Gue baru dengerin justru album keduanya dan ternyata gue lebih suka yang keduanya.

Terus kenapa mini album?

Karena itu lebih ke konsekuensi konsep di awal. Gue dari awal emang nggak membayangkan buat bikin album tapi di tengah perjalanan gue sempat juga apa gue jadiin album aja ya sekalian. Yang total rilis enam kan. Gue sempat ada empat draft lagu lain. Ini nggak cocok buat rilisan yang ini. Empat lagu itu nggak bisa nih dipaksain jadiin satu album sama lagu-lagu yang rilis di Interrobang. Nuansanya udah beda gitu. Gue merasa di Interrobang gue di titik maksimal gue untuk menceritakan apa yang ingin gue ceritakan. Ketika gue berusaha menulis dalam topik ranah yang sama tapi gue perluas, gue nggak dapetin getarannya lagi. Kenapa mini album? Karena buat gue ini nggak sekadar EP juga gitu. Lumayan ada benang merahnya lagu per lagu.

Apa yang spesial dari album Aldrian Risjad sampe semua orang harus dengar?