Wawancara Priscilla Jamail: Goodnight Electric, Berkuda dan Kue

Dec 5, 2020
Wawancara Priscilla Jamail

Bergabungnya Priscilla Jamail tahun ini menambah keharmonisan formasi Goodnight Electric. Terbukti dalam single terbaru mereka berjudul “Tamat” yang dirilis November lalu.

Goodnight Electric mendedikasikan single tersebut untuk ‘2020 yang luar biasa’. Single ini luar biasa karena untuk pertama kalinya juga Priscilla mendapat porsi bernyanyi secara penuh.

Cover art single “Tamat” pun menampilkan Priscilla tengah menopang kepala yang dihiasi lilin-lilin. Mungkin tanda pengharapan bagi Goodnight Electric dan semua orang masih ada harapan lebih baik di tahun berikutnya.

Kembali mengenal siapa Priscilla, kami memutuskan untuk berbagi perbincangan dalam wawancara khusus (Oktober 2020). Seputar perjalanan bermusik, berkuda, hingga usaha yang Priscilla jalaninya: 

 

Gimana awal perjalanan bermusik loe?

Sejujurnya gw agak lupa awalnya banget gimana tapi dulu itu gw sering bikin lagu pake ukulele butut yang cuman di save aja dan gw suka banget ke gigs, sekitar tahun 2007 deh. Sekitar tahun-tahun itu gw kenal sama Arjo (The Adams) dan akhirnya terjadilah Monday Math Class. Iseng-iseng bikin lagu, upload ke MySpace, manggung deh. Lucu sih, dari lucu-lucuan berdua, jadi beneran ngeband, manggung di mana mana dan bisa kolaborasi sama musisi-musisi lainnya yang gila-gila banget!

Di EP Monday Math Class banyak musisi-musisi yang bantu ngisi part gitar, vocal dan saxophone sebenarnya. Di antaranya ada Tohpati hahaha. Gara-gara iseng-iseng ngeband juga jadi bisa colab bareng Naif dan Rumahsakit. Seru juga kalo dipikir pikir hahaha nggak nyangka ada aja yang mau denger.

Loe berpikir musik itu sekadar hobi atau emang profesi yang harus loe jalani secara profesional?

Aduh yang penting bahagia sih kalo bermusik menurut gw. Gw nggak pernah menganggap diri gw sebagai ‘professional musician’ hehe kalau bahagia ngejalaninnya bakal kayak hobi. 

Priscilla Jamail di studio rekaman

Apakah Monday Math Class masih ada?

Ada in spirit hahaha

Jadi,  Monday Math Class dibilang bubar juga enggak?

Dibilang bubar juga enggak karena kayanya bulan lalu sih, si Arjo sempat WhatsApp gw ‘bikin lagu yuk?’. Cuma gw belum sempat, jadi mungkin kalau gw Arjo dan lain-lain ada wangsit bikin lagu, ya mungkin kita rilis iseng-isengan.

Bagaimana awalnya loe memutuskan gabung sama Goodnight Electric?

Awalnya gw ngobrol bareng Betmen di Synchronize Fest 2019 buat ngisi suara di lagu VCR dan ya iyalah gw dengan senang hati mengisi suara buat GE! Dari lagu VCR, lanjut lagu Erotika dan akhirnya bergabunglah gw. 

Goodnight Electric

Goodnight Electric. Ki-ka: Henry, Vincent, Hans, Omleo, Bondi (depan) dan Priscilla / Dok. Goodnight Electric

Dengan senang hati, berarti loe emang dengerin lagu-lagu GE sebelumnya, nge- fans apa gimana?

Sebelumnya sih, gw sebenarnya nggak terlalu dengerin GE. Gw mulai aware, dan suka GE ketika mereka rilis “The Supermarket I Am In”. Dan ketika mereka bareng Rebecca. Sejak itu sih gw mulai kayak, oh GE seru juga yah, dan nonton-nonton mereka di pensi segala macam. Dan gw zaman-zaman itu juga gw nggak kenal sama mereka. Cuma nonton-nonton aja. Jadi kalo dibilang nge- fans, nggak terlalu. Tapi gw pengin jadi mereka, pengin kenal, pengin apa ya, jadi bagian dari circle mereka, kayaknya pengin banget ya pada zaman itu.

Kalo dengerin lagunya, gw dengerin sih. Tapi, cuma beberapa doang. Tapi kalo lagi bawain “The Supermarket I Am In”, gw semangat banget karena gw suka banget bawain lagu itu sih. Gw selalu kalo orang nanya, ‘lw paling senang’ (nggak ada yang nanya sih). Cuma kalo misalnya disuruh pilih gitu, paling seru bawain lagu apa, “The Supermarket I Am In”. Mungkin gw paling senang bawain “The Supermarket I Am In” karena introduction to GE buat gw dari lagu itu. Maka dari itu gw senang gitu bawainnya. Kayak ini nih lagu GE buat gw essential. 

Apakah loe menemukan sesuatu yang loe belum dapatkan sebelumnya di Goodnight Electric?

Sebenarnya gw itu suka banget jadi backing vocal. Bukan “main” person, tapi tetep ada dibelakang. I don’t really like being the center of attention hehe. Di GE gw tetap bisa kreatif, bisa nyanyi, dan bisa mengekspresikan diri gw tapi gw nggak didepan haha. Gw juga menemukan circle pertemanan yang membangun, supportive dan lawak banget juga.

Berarti loe nggak berencana untuk jadi penyanyi solo?

Sampai saat ini sih, belum ada keinginan untuk menjadi seorang solois karena sejujurnya gw itu malu. Gw nggak terlalu suka menjadi centre of attention walaupun kontradiktif dengan apa yang dijalani sekarang. Tapi seenggaknya main person, main leader- nya tuh bukan gw. Makanya, gw cukup kagum sama solois-solois perempuan gitu yah yang ada keren banget. Mereka berani, percaya diri untuk ada di depan untuk menjadi main person. Gw sih sampai saat ini belum berani dan belum ada keinginan.

Priscilla Jamail / Dok. Pribadi

Harapan loe sendiri bisa memberikan kontribusi apa untuk GE yang kemarin ini udah menginjak usia ke-16 tahun?

Gw bisa menyumbang lagu lah untuk GE. Lagu dalam arti, itu gw yang nulis gitu. Bukan cuma gw yang nyanyiin. Tapi, gw yang nulis. Jadi, ada lah jejak gw menulis lagu di GE.

Selain bermusik, apa kegiatan loe sehari-hari?

Berkuda, kerja dari rumah atau kandang kuda, bikin kue, ngurusin tanaman, ngurusin anjing-anjing sama kucing gw. Gitu aja hehe

Loe cuma hobi aja, atau pernah mau jadi atlet berkuda nggak?

Gw berkuda itu udah dari 2004. Berarti udah 16 tahun, gw udah 16 tahun berkuda. Dan pertama kali gw bertanding, ikut pertandingan berkuda ya itu 2005. Masih kecil, 2005 itu gw pertama kali bertanding sampai sekarang gw bertanding-bertanding. Cuma lagi pandemi, lagi nggak bertanding. Kalo jadi atlet sih, sebenarnya ada beberapa kesempatan gw ditawarin untuk masuk kontingen beberapa daerah. Cuma setiap gw mau menerima tawaran itu, ada aja hal lain yang harus gw kerjakan. Jadi, ya gw nggak tau yah itungannya seorang atlet tuh gimana. Cuma kalau dari segi hobi, iya hobi. Tapi gw juga ngajar. Gw juga ngelatih. Salah satu pekerjaan gw juga. Tapi gw juga bertanding. Tapi, kebanyakan juga kita yang ngelatih juga bertanding. Jadi kita yang ngelatih juga ‘atlet’.

 

Oh, iya ceritain dong gimana loe menjalani usaha Luwe Bakes!

Wah itu sebenarnya iseng-iseng berhadiah aja sih. Gw emang sering bikin kue di rumah dan suka bagi-bagi ke temen-temen. Daripada cuman gw yang makan, mungkin ada juga yang mau icip.

Setau gue kalo sampai bikin usaha gitu artinya loe emang suka banget makan kue yah?

Gw memang suka banget makan kue. Gw orangnya suka banget makan yang manis tapi gw juga lumayan self-conscious akan apa yang masuk ke tubuh gw. Jadi, gw nggak terlalu banyak makan gula, gw nggak terlalu banyak makan tepung-tepungan, dan gw emang nggak bisa minum susu. Jadi, kue-kue yang gw bikin merefleksikan itu. Sebenarnya ini tuh aduh ini tuh lucu banget. Ini tuh sebenarnya iseng-iseng berhadiah aja karena gw sering banget bikin kue di rumah. Hampir setiap minggu pasti ada kue buatan gw di rumah. Nyokap gw, dan beberapa teman-teman gw, dan adik-adik gw, dan pokoknya keluarga gw deh itu mencetuskan kayak ‘kenapa lo nggak jadiin ini sebuah usaha?’.

Gw nggak berbakat usaha, tapi gw senang berbagi. Jadi ya udah berdiri lah si iseng-iseng berhadiah ini, dan ternyata ada aja yang beli gitu, ada aja yang order, gw senang banget. Dan kue-kue yang gw jual juga kue-kue yang apa ya, udah sering gw bagi-bagiin, udah sering gw bikin. Sebenarnya, banyak banget kue-kue yang sering gw bikin dan bagiin.

Apalagi kalo misalnya anak-anak, kita lagi latihan gitu ya. Gw suka bawa kue, atau yang terakhir sih gw suka bawain anak-anak brownies karena lagi banyak banget cokelat di rumah gw. Dan itu udah apa ya, tried-and-tested kali yah. Jadi ya, gw yakin dengan apa yang gw jual. Gimana ya ngejelasinnya. Sejujurnya ini cuma iseng-iseng berhadiah karena gw senang berbagi. Tapi ‘kan kalo gw bagi-bagiin gratis lama-lama gw boncos juga. Jadi, ya udah gw coba lah jualan, kali aja ada yang mau beli. Eh, ada juga yang beli.

Usaha roti Priscilla, Luwe Bakes yang tersedia di Instagram dan Tokopedia

Apakah loe sendiri yang menjalani usaha ini atau merekrut karyawan?

Semua sendiri, dari ngadon, assemble box, pesen ojek online haha one woman circus.

Menurut loe seberapa penting media sosial kini untuk memasarkan musik?

Penting banget untuk membangun ‘awareness’ dan menarik pendengar. Sekarang hampir semua informasi kan dari media sosial dan hampir semua orang punya media sosial mau itu Twitter, Instagram atau Facebook. Tanpa itu mau pasarin dimana? Mau nggak mau ya di media sosial.

Kenapa sih loe nggak punya akun Instagram?

Berawal dari sok-sokan social media break, keterusan. 

Bagaimana ceritanya loe pernah bekerja di toko sepeda?

Wah kok lo tau?! Gila itu tahun 2010 lho! Lupa gw awalnya gimana, kayaknya ditawarin sama ownernya yang waktu itu salah satu pacarnya owner tempat kerja gw yang lama. Nah lho.. ya begitu kayaknya deh. Seru banget masa-masa itu!

Loe suka olahraga nggak sih? Kalau iya apa yang rutin loe lakuin?

Gw suka olahraga tapi gw bukan orang yang rajin olahraga terus punya rutin, tapi karena gw hampir setiap hari berkuda gw harus melakukan beberapa olahraga yang menunjang si kegiatan berkuda. Biasanya gw hampir setiap hari kalo nggak males suka squat, push up, sit up sama joget-joget di kamar.

 

 

 

____

Penulis
Pohan
Suka kamu, ngopi, motret, ngetik, dan hari semakin tua bagi jiwa yang sepi.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Virdania Melepas Video Musik “Door of Changes”

Virdania kembali dengan karya terbaru melalui peluncuran video musik single “Door of Changes” yang sudah bisa disaksikan melalui kanal YouTube Virdania.

16 Pertanyaan: Mezzaluna

Mezzaluna tak main-main berkarier di musik. Bukan sekadar untuk menjadi terkenal. Kami mencoba untuk mengenal Mezzaluna lewat rubrik 16 Pertanyaan.