Album yang Mengubah Hidup: Ugoran Prasad ‘Melancholic Bitch’

Jul 10, 2022

Bagi para penggemarnya, apa yang dilakukan Melancholic Bitch selama rentang waktu dua bulan ini benar-benar membawa kejutan serta kebahagiaannya tersendiri.

Di rentang waktu tersebut, mereka kembali ke atas panggung setelah cukup lama tidak terdengar kabarnya. Dimulai dari gelaran Cherrypop di bulan Juni, dilanjutkan dengan panggung kejutan di Prambanan Jazz beberapa minggu lalu.

Tidak hanya itu, karena mereka juga telah mengonfirmasi akan tampil di Bandung, tepatnya di Liga Musik Nasional (Limunas) bersama Kuntari pada tanggal 16 Juli mendatang dan juga festival musik Pestapora di penghujung bulan September.

Melancholic Bitch di Prambanan Jazz. / Dok: Raka Dewangkara.

Ditemui di Prambanan Jazz (01/07), Ugoran Prasad mewakili Melancholic Bitch menjelaskan alasan mengapa akhirnya mereka kembali ke atas panggung setelah absen cukup lama.

“Dua tahun ini mengajari kami banyak hal. Teman-teman, kru dan semangat orang-orang untuk balik lagi. Kalau kami bisa sedikit saja terlibat dalam proses recovery teman-teman, kami akan merasa sangat bersyukur. Kami kehilangan banyak teman-teman, dua tahun kita semua tiarap. Jadi kayaknya enggak ada waktu paling tepat selain sekarang untuk balik ke panggung, balik untuk menyapa teman-teman, dan itu yang kita usahakan”, tutur pria berpostur jangkung tersebut.

Ia juga menambahkan bahwa, tahun 2022 ini akan menjadi tahun di mana Melancholic Bitch naik ke atas panggung lebih banyak dari rentang waktu tahun 2013 hingga 2021.

“Itung-itungannya jelas ya. Di tahun 2022 ini, kita akan main lebih banyak dari antara 2013 sampai 2021”, lanjutnya.

Sambil menunggu kabar selanjutnya dari Melancholic Bitch, simak cerita dari Ugoran Prasad mengenai album yang mengubah hidupnya di bawah ini.


Rage Against The Machine – Evil Empire

Adalah album kedua dari Rage Against The Machine, yakni Evil Empire yang menjadi pilihan dari Ugoran. Ia bercerita, bahwa pertemuannya dengan sang album terjadi saat kelulusannya dari bangku SMA.

“Kalau harus nyebut, karena waktu itu masih lulus SMA, Evil Empire dari Rage Against The Machine”.

Alasan mengapa ia memilih album tersebut bukan karena lagu-lagu di dalamnya, namun berkat sleeve dari album yang memuat booklet berisikan buku-buku tentang politik dan filosofi.

“Karena sleevenya malahan. Di sleeve itu, ada foto buku-buku. Jadi kayak anak rock, anak metal boleh baca buku gitu. Waktu itu [aku] masih kecil banget kan, punya buku itu seperti bukan bagian dari aktivitas main band. Apalagi baca buku. Kan seolah-olah ada split antara anak band yang pengin bebas dengan misalnya pendidikan, kegiatan baca buku, dan seterusnya. Tapi sleevenya si Evil Empire itu ada buku The Anarchist Cookbook (William Powell), ada Live from Death Row (Mumia Abu-Jamal), ada macam-macam”.


 

Penulis
Raka Dewangkara
"Bergegas terburu dan tergesa, menjadi hafalan di luar kepala."
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eksplor konten lain Pophariini

Jadi Vokalis DeadSquad, Vicky Mono: Jalani Saja Dulu

DeadSquad mengaku Vicky sosok vokalis yang mereka cari. Selain berkualitas, ia dianggap memiliki kemampuan untuk menguasai panggung sebagai stage performer.

Dzee Rilis Video Musik “Epik”, Simak Langsung di PHI Eksklusif

Di PHI Eksklusif kali ini, saksikan lebih dulu video musik “Epik”, salah satu single dari album debut Dzee sebelum tayang di berbagai platform.