Jika Musisi Adalah Kue Lebaran

May 14, 2021
Musisi Kue Lebaran

Setiap rumah memiliki selera penyajian kue-kue kering yang berbeda di Hari Lebaran. Ada keluarga yang memilih untuk membuat kue dengan resep sendiri. Adapula yang memesannya di toko kue langganan mengurangi kerepotan. Kami pun mengumpulkan daftar kue lebaran yang umum disuguhkan. Lalu, membayangkan jika musisi adalah kue lebaran dari yang manis hingga asin dan gurih di lidah.

Walau tidak semua orang suka nanas. Nastar menjadi kue kering favorit sepanjang masa. Sementara Kastengel berbahan dasar keju menjadi kue yang mewakili rasa gurih – asin.

Pembuatan Nastar maupun Kastengel butuh keahlian. Saya melihat kesibukan Ibu membuat itu semua saja, cuma sanggup bantu mencicipi bukan mengolah apalagi memanggang.

Jadilah tulisan musisi kue lebaran ini, sambil mendengarkan lagu-lagu mereka untuk dipilih yang sesuai dengan rasa.

 

Nastar – Gangga

Gangga

Mengibaratkan Gangga itu adalah kue nastar yang rasanya lembut. Semua dimulai dari debutnya “Don’t” sampai yang terbaru “Forever”. Sekali lagi, dan tetap lumat.

 

Putri Salju – Nadin Amizah

Nadin Amizan

Kue putri salju sama lembutnya seperti nastar. Putri salju versi berselimut gula halus. Begitulah Nadin dalam bernyanyi dan menabur lirik yang bermakna.

 

Lidah Kucing – Dere

Dere

“Bicaralah secukupnya,” merupakan bagian dari penggalan lirik lagu “Berisik” Dere yang mengingatkan lidah (dimaksud bukan milik kucing sungguhan) yang memang perlu dijaga.

 

Kembang Goyang – Hindia

Hindia

Kue yang saat digigit sedikit keras. Kembang goyang yang tampilannya bak roda, gurih manis seperti perjalanan Hindia yang berusaha tetap menyihir.

 

Akar Kelapa – Yura Yunita

Yura Yunita

Kue ini bentuknya mirip akar pohon kelapa padahal bukan dari kelapa. Cocok dengan Yura Yunita yang ‘keras’ dalam rayuan memainkan rasa di nadanya.

 

Kastengel – Pamungkas

Pamungkas

Menikmati hasil olahan keju edam ini tak harus pandai bahasa Belanda. Kastengel yang terenak rasanya gurih, wanginya ‘sampai ke tulang’.

______

Penulis
Pohan
Suka kamu, ngopi, motret, ngetik, dan hari semakin tua bagi jiwa yang sepi.

Eksplor konten lain Pophariini

Senin Malam yang Seru di Irama Kotak Suara Live!

Setelah sukses menggelar Irama Kotak Suara Live! pertama September lalu, Pophariini kembali hadirkan musisi Irama Kotak Suara di seri kedua IKS Live! ini.

Satine Zaneta – Tentang Waktu (EP)

Sebagai sebuah EP debut, Satine Zaneta menyanyikan lima nomor di dalamnya dengan sederhana dan juga tampak puas dengan mencurahkan ragam perasaannya.