Pangalo! Dan Katalog Funk Indonesia Yang Malu-Malu

Dec 7, 2018

Ada beberapa alasan kenapa minim band atau album yang spesifik nge-funk di Indonesia di era 70an. Di barat funk memang berjaya saat itu, namun umurnya tidak panjang. Karena permintaan pasar, funk bertransformasi menjadi disko yang lebih manis, ngepop dan bisa untuk bergoyang. Ketika seluruh dunia demam disko, funk kalah pamor dan meredup. Banyak band-band funk beralih ke musik disko seperti yang terjadi pada band funk Amerika, Kool & The Gang. Salah satu pelopor funk di 70an ini di era 80an beralih memainkan disko pop dan laris jadi pencetak hits disko di radio-radio.

Funk lalu hadir hanya sebagai tren di musik Indonesia 70an. Sehingga ada beberapa band/solois yang tiba-tiba ikutan latah nge-funk. Makanya tidak heran bila kita bisa menjumpai sebuah lagu funk yang ultra-keren terselip dalam sebuah album di lagu-lagu lainnya yang bernuansa rock, pop melayu atau bahkan keroncong.

Yang signifikan adalah musik “funk/disko” yang kemudian bertaburan di peralihan tahun 70an dan 80an. Penyebutan “funk ‘garis miring’ disko” ini karena pada musik disko akan selalu ditemui pengaruh unsur funk. Seperti kocokan gitar funk berdecit, isian bass nakal, dan ketukan drum yang membuat badan bergoyang. Dan funk/disko yang ngepop ini umurnya lebih panjang dari pada funk. Untuk contohnya silahkan simak salah satu kompilasi musik funk/disko Indonesia 80an-90an ini:

 

Era 2000an

Di dekade 2000an mulai banyak album bernuansa funk yang wajib mendapat sorotan. Masih dari tangan dingin produser EQ Puradiredja (Humania), ia membidani lahirnya album perdana Maliq & D’Essentials, Selftiteld (2004) dan album supergrup Art of Tree, Selftiteld (2014) yang memadukan jazz, funk dengan hip hop. Yang terakhir hasilnya gawat, bergizi dan berbahaya.

Maliq & D’Essentials sendiri semakin funky di album kedua, Free Your Mind (2007). Konsep funk pun dibawa ke aksi panggung mereka yang seru, dengan aksi panggung bergoyang lengkap dengan gerakan koreografi ala band-band funk 70an.

1
2
3
4
5
6
7
Penulis
Anto Arief
Suka membaca tentang musik, subkultur anak muda dan gemar menonton film. Pernah bermain gitar untuk Tulus nyaris sewindu, lalu bernyanyi dan bermain gitar untuk 70sOC.

Eksplor konten lain Pophariini

Virdania Melepas Video Musik “Door of Changes”

Virdania kembali dengan karya terbaru melalui peluncuran video musik single “Door of Changes” yang sudah bisa disaksikan melalui kanal YouTube Virdania.

16 Pertanyaan: Mezzaluna

Mezzaluna tak main-main berkarier di musik. Bukan sekadar untuk menjadi terkenal. Kami mencoba untuk mengenal Mezzaluna lewat rubrik 16 Pertanyaan.